5 November 2010: Letusan Merapi Terdahsyat Sejak 1872

Lukas Gentara | 11/07/2010 10:42:00 PM | 0 comments

Berita merapi terbaru - informasi merapi hari ini - Letusan merapi tanggal 5 Nopember 2010 kemarin merupakan letusan merapi terbesar sejak tahun 1872.
Minggu, 7 November 2010 | 22:28 WIB
Nasional
Jawa Timur
Letusan Merapi 5 November Terbesar Sejak 1872
Potensi terjadinya awan panas Medrapi masih cukup tinggi di 12 sungai.
Minggu, 7 November 2010, 17:44 WIB
Ismoko Widjaya


Erupsi besar Gunung Merapi yang terjadi pada Jumat dini hari 5 November 2010 menewaskan 88 orang. Luncuran awan panas itu merupakan yang terpanjang sejak 1872 silam.

"Luncuran awan panas itu (5 November 2010) mencapai 15 kilometer, dibanding sebelumnya mencapai 11-12 kilometer (tahun 1872)," kata Kepala Badan Geologi Kementerian ESDM R Sukhiyar, di Kantor BPPTK, Yogyakarta, Minggu 7 November 2010.

Menurut Sukhiyar, potensi terjadinya awan panas Merapi masih cukup tinggi di 12 sungai yang berhulu di Gunung Merapi. Namun karena kawah Merapi mengarah ke selatan, sehingga paling rawan mengarah ke Kali Gendol atau bermuara di Sungai Code.

"Kali Gendol paling rawan dibanding 11 sungai lainnya. Oleh karena itu warga sekitar Kali Gendol harus diungsikan," ujar dia.

Berdasarkan data Badan Geologi ESDM, letusan tahun 1872 yang dianggap sebagai letusan terakhir dan terbesar pada abad 19 dan 20 telah memiliki diameter antara 480 sampai 600 meter. Letusan 138 tahun lalu itu berlangsung selama lima hari dan digolongkan dalam kelas D.

Suara letusan saat itu terdengar sampai ke Karawang, Madura dan Bawean. Saat itu, awan panas mengalir melalui hampir semua hulu sungai yang ada di puncak Merapi yaitu Apu, Trising, Senowo, Blongkeng, Batang, Woro, dan Gendol. Awan panas dan material produk letusan itu 'hanya' menghancurkan seluruh desa-desa yang berada di atas elevasi 1.000 meter.

Sementara, letusan pada 5 November menewaskan 88 korban. Mereka adalah warga Dusun Bronggon, Argomulyo, Kecamatan Sleman, yang berjarak sekitar 16 sampai 18 kilometer dari puncak Merapi. Letusan itu bahkan menghempaskan kubah Merapi yang baru terbentuk.

Menurut Sukhiyar, lahar yang memenuhi Kali Gendol saat ini ketinggiannya di atas 10 meter dari sungai. Untuk terjadinya banjir lahar dingin masih membutuhkan waktu yang lama dan membutuhkan curah hujan yang tinggi. Namun kondisi itu harus diwaspadai terutama penduduk yang tinggal di bantaran Sungai Code.

Category:

About GalleryBloggerTemplates.com:
GalleryBloggerTemplates.com is Free Blogger Templates Gallery. We provide Blogger templates for free. You can find about tutorials, blogger hacks, SEO optimization, tips and tricks here!

0 comments