Pengungsi Merapi diusir Petugas Pasar

Lukas Gentara | 11/08/2010 02:21:00 PM | 6 comments

pengungsi korban letusan merapi

Berita Merpai Terbaru - Info merapi hari ini: Pengungsi korban letusan merapi diusir petugas dinas pasar jam 12 malam.
Nasional - Jawa Timur
Pengungsi Merapi: "Pukul 00.00 Malam, Kami Diusir Petugas"
Ratusan ribu warga lereng Merapi terpaksa menjadi pengungsi. Ini sungguh tak mudah.
Senin, 8 November 2010, 12:07 WIB
Elin Yunita Kristanti 



Hari itu tak akan pernah dilupakan oleh Margono (52), pengungsi Merapi asal dusun Krojo, Sukoharjo, Ngaglik, Sleman.

Ia dan 22 anggota keluarganya terpaksa mengungsi dari kampungnya yang hanya berjarak 14 kilometer dari puncak Merapi. Tak ada barang berharga yang bisa diselamatkan. Harta mereka hanya sepeda motor dan pakaian yang melekat di tubuh.

Berboncengan motor, mereka menuju Kota Yogyakarta -- berharap mendapat tempat berteduh. Kata Margono, awalnya mereka mengungsi di kampus Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), karena terlalu penuh mereka pindah ke posko Taman Kuliner -- menempati kios-kios yang disulap jadi lokasi pengungsi.

"Kami ditampung relawan Gerakan Jogja Bangkit," kata Margono saat ditemui Senin 8 November 2010.

Namun, baru saja mereka melepas lelah, Sabtu (6/11) tengah malam mereka dibangunkan oleh petugas. "Kami disuruh pindah pukul 00.00, disuru pindah oleh petugas dinas pasar," kata Margono.

Saat itu hampir semua anggota rombongan sudah terlelap, termasuk seorang bayi usia 1 tahun dan lansia yang sudah 95 tahun.

"Kami memohon agar dibolehkan tinggal malam itu saja, tapi tak diindahkan. Alasannya sudah ada pengungsi yang mau menempatinya besok," kata Margono.

Ini, kata dia, sangat menyakitkan hati para pengungsi. "Kita sudah manut [menurut] sama pemerintah, turun dari atas sampai tidak sempat bawa pakaian. Tapi kami dibeginikan," kata Margono, nelangsa.

"Kami sangat tertekan saat itu, sampai anak-anak kebingungan dan bertanya-tanya, kita mau pindah ke mana lagi," timpal Devi, putra Margono.

Diceritakan dia, Minggu dini hari pukul 00.30 mereka akhirnya pindah. Berdempetan mereka menempuh perjalanan 25 kilometer menuju Jalan Wonosari Km 13 tepatnya di Desa Pranti. "Kami nggak tahu mau ke mana, yang kami ingat saat itu, di Wonosari masih ada saudara,"kata Devi.

Kini, mereka ditampung di rumah kepala RT. "Untuk makan kami dibantu swadaya warga, tapi kami butuh pakaian dan selimut," tambah Devi.

Ditemui terpisah, relawan Jogja Bangkit, Dinta mengatakan saat itu pihaknya menyiapkan 5 kios dan logistik untuk menampung para pengungsi.

"Tapi pihak dinas pasar meminta segera dikosongkan, alasannya akan ditempati 70 pengungsi dari keluarga petugas. Namun, hingga semalam, tempat itu tak ada yang menempati," tambah dia. "Ini sangat disayangkan."

Dikonfirmasi, plt direktur pengurangan risiko bencana BNPB, Sutopo mengaku tak tahu kejadian itu. " Mungkin itu dilakukan karena ada upaya pengelompokan per desa, jadi tiap warga desanya beda dipisahkan. Itu supaya pendataan lebih mudah makanya dipisahkan, dibagi per desa," kata dia.

Category:

About GalleryBloggerTemplates.com:
GalleryBloggerTemplates.com is Free Blogger Templates Gallery. We provide Blogger templates for free. You can find about tutorials, blogger hacks, SEO optimization, tips and tricks here!

6 comments

  1. Anonymous says:

    lonte kau sutopo, kerja ndak bener, asal njeplak,,, anjing lu, semoga tekubur abu vulkanik...

    Salam

  2. Anonymous says:

    kalo,,menurut saya kita jangan melulu menekan pemerintah,,,,lha relawan yang notabene membantu dengan ikhlas agar warga bisa di selamatkan dari bahaya aja di cuekin kok,,,,,,mangkane kita sebagai rakyat ki yho podo-podo ngerti,,,di cari dulu duduk permasalahannya jangan cuman njagakke wong liyo,,,,,mungkin ini salah satu kegunaan di bentuknya RT-RW-Kepala desa-camat dan seterusnya agar kita bisa lebih mandiri sedikit mulai dari kelompok terkecil,,,,,,,coba bayangkan jika kita di pasrahi 3 orang anak buah dan orangnya ngeyelan semua mau menangnya sendiri-sendiri dan tiap orang nggugu karepe dewe,,,,,,lha ini puluhan ribu orang mas bayangin,,,,,kalo mo bertindak sing perlu di polo ki sik ngusir mas,,,,jelas to???

  3. petugas koplo , egois , djancook...

  4. Anonymous says:

    Ndlogok jaran seng ngusir,
    7 turunan mlarat kowe. Nyakiti wong teraniaya.

  5. Anonymous says:

    wedhus..wedhus..orang ngungsi kok di usir tho..???lha nek ngono caranya ya sing ngusir itu sama aja dengan WEDHUS GEMBEL..bahkan Lebih GEMBEL dari WEDHUS..yo tho..,dasar wedhus..wedhus..
    po neh atasane kae sing muni pengungsine di kelompokan antar desa,emange belajar kelompok cak?!nek katene nglompoke yo ko sik cak!nunggu tenang sik,tampungen sik cak,baru di data satu demi satu asalnya dari mana..kan penak cak!lha iki tengah wengi cak..lagi do bingung maneh campur panik..malah kon usir..Pengungsi iko lagi bar di uber wedhus gembel cak,makane golek tempat ungsian,,lha nemu pisan kok malah ketemu karo wedhus gembel pasar...

  6. Anonymous says:

    Ndi sih Sing Jenenge Sutopo..nek ketemu tak mutilasi pisan. Asu....kuwi Sutopo.Mengko nek mati wetenge kebak abu vulkanik...bangsat.